GERBANG TATA BANGUN JAYA

Minggu, 26 Oktober 2014

PENGELASAN

PROSES DASAR

Menurud Welding Handbook, proses pengelasan adalah “proses penyambungan bahan yang mengsilkan peleburan bahan dengan memanasinya higga suhu yang tepat dengan atau tampa pemberian tekanan dan dengan atau tanpa pemakaian bahan pengisi”. Energi pembangkit panas dapat dibedakan menurud sumbernya : listrik, kimiawi, optis, mekanis dan bahan semi konduktor.
Panas digunakan untuk mencairkan logam dasar dan bahan pengisi agar terjadi aliran bahan (atau terjadi peleburan). Selain itu panas dipakai untuk menaikkan daktalitas sehingga aliran plastis dapat terjadi walaupun bahan tidak mencair, lebih jauh lagi, pemanasan membantu penghilangan kotoran pada bahan.
           
Proses pengelasan yang paling umum, terutama untuk mengelas baja structural, memakai energi listrik sebagai sumber panas; yang paling banyak digunakan adalah busur listrik (nyala). Busur nyala adalah pencairan arus listrik yang relative besar antara elektroda dan bahan dasar yang dialirkan melalui kolom gas ion hasil pemanasan. Kolom gas ini disebut plasma. Pada pengelasan busur nyala, peleburan terjadi akibat aliran bahan yang melintasi busur dengan tanpa diberi tekanan. Proses lain (jarang dipakai untuk struktur baja) menggunakan sumber energi yang lain, dan beberapa proses ini menggunakan tekanan tanpa memandang ada atau tidak adanya pencairan bahan. Pelekatan (bonding) dapat juga terjadi akibat difusi. Dalam proses difusi, partikel seperti atom disekitar pertemuan saling bercampur dan bahan dasar tidak mencair.

Sumber : catatan kuliah “teknologi baja”

JENIS-JENIS PENGELASAN.

Pengelasan dilakukan untuk menyatukan dua media plate atau profile baja atau lebih menjadi satu componen.
Jenis-jenis las sebagai berikut :
  1. Fillet Weld
Las yang paling sederhana tampa melakukan bevel pada benda yang akan dilas. Pertemuan material yang akan dilas membentuk sudut 90 derajat. Lebih jelasnya dapat dilihat gambar dibawah ini.
  








  1. BUTT Weld
Pengelasan dua buah benda yang bertemu ujung nya yang memiliki dimensi yang sama. Lebih jelasnya dapat dilihat gambar dibawah ini.












  1. GROVE Weld.
Hampir sama dengan Butt Weld hanya bedanya pada pengelasan ini media pasti dilakukan bevel. Bevel dilakukan agar cairan las dapat masuk sesuai dengan yang diinginkan. Sehingga umumnya Grove Weld dilakukan pada media plate yang tebal. Lebih jelasnya dapat dilihat gambar dibawah ini.














 


Demikianlah jenis-jenis umum pengelasan untuk konstruksi baja bangunan.
Semoga ulasan singkat ini dapat bermanfaat.



Minggu, 20 Juli 2014

RUKO 4 LANTAI

Berikut ini adalah pemasangan bangunan ruko 4 lantai yang berat nya sekitar 100 ton lebar bangunan 12m tampa kolom tengah berlokasi di bilangan Majestik - Jakarta yang kami pasang pada July 2013. waktu yang diperlukan untuk pemasangan struktur baja bangunan ini adalah +- 32 hari. Kendala yang kami hadapi saat itu hanyalah mobile crane yang mengalami kerusakan pada hari kedua dan harus menunggu penggantinya sampai 6hari lamanya.

Semula mobile chrane sudah dicek kelayakannya dan dinyatakan baik oleh pihak crane, namun entah kenapa kerusakan terjadi.
Sehubungan lokasi proyek yang sempit dan rame pedagang maka sangat tidak memungkinkan semua komponen disimpan dilokasi sebelum dipasang. Ini juga menjadi salah satu kesulitan erektor yang harus dipertimbangkan. semakin sempit lokasi semakin sulit juga proses pemasangan. Yang perlu diperhatikan adalah memposisikan mobile crane setepat mungkin agar tidak perlu pindah2 lagi.

Kendala lain yang kami hadapi adalah beberapa member atau gasset plate atau istilah kupingan plate yang mengalami bending, mungkin pada saat pengikatan dengan starp packing yang mungkin terlalu kencang. Namun itu tidak menjadi masalah, yang namanya erektor tentu ada banyak trik dan metode untuk mengatasi itu semua.


































Agar efektif kami memposisikan crane di depan kanan bangunan agar tidak perlu bergeser lagi mengingat lokasi yang sempit dan rame. Terlebiih dahulu kita pasang bow plank atau pagar poryek untuk keamanan dan kenyamanan orang yang lewat disekitarnya.



































Jenis bangunan ini bisa dibilang typikal dengan komponen single member, tidak ada member truss/rangka sehingga pekerjaan pemasangan lebih mudah. Lantai menggunakan floor deck + wire mesh ini adalah standar pabrik yang efisien dan kuat.

Tidak ada kesalahan proses pabrikasi di pabrikan yang berarti sehingga pekerjaan ini rampung dalam waktu 32 hari yang awal nya ditargetkan lebih cepat hanya ada kendala pada crane saja.



Sabtu, 19 Juli 2014

UNSUR METALURGI DALAM BAJA

Sifat-sifat mekanis baja ditentukan oleh kombinasi factor-faktor berikut ini:
  1. Komposisi kimia
  2. Perilaku panasa (heat treatment)
  3. Proses pembuatan (manufacturi process)

Walaupun baja sebagian besar terdiri dari besi (Fe), penambahan unsure-unsur lain dalam jumlah yang relative keccil sangat menentukan jenis dan sifat mekanis akhir baja tersebut.

Komposisi dari unsure unsur ini juga memberikan reaksi yang berbeda – beda pada saat baja mengalami proses perlakuan panas (heat treatment) atau pada saat prosess pendinginan dari suhu tinggi.

Ada dua masalah utama dalam pemakain material baja yaitu : sifat korosif dan sifat tahan terhadap panas. Untuk mengantisipasi kelemahan baja terhadap kedua masalah diatas dapat diperbaiki dengan menggunakan baja dengan komposisi kimia dan heat treatment yang sesuai dengan kebtuhan.

Selain itu, sesuai dengan perkembangan tuntutan sifat sifat tertentu material baja, perlu diimbangin dengan teknologi pembuatannya. Tambahan dan kombinasi unsure-unsur lain menjadi satu alternatife jalan keluar disamping penggunaan jenis heat treatment yang sesuai. Komposisi kimia baja dan heat treatment pada dasarnya saling mempengaruhi hingga dapat dikatakan keduanya saling berinteraksi.

Baja Karbon adalah paduan dari system Fe dan C, biasanya tercampur juga unsure unsur bawaan lainnya seperti silicon 0.2.% s/d 0.7% Mn 0.50% s.d 1.00% P<0.60% dan S<0.06%.

Tambahan unsure-unsur lain pada baja karbon akan membentuk baja khusus, bila tambahan unsur berkisar 2% dinamakan baja paduan rendah, sedangkan bila tambahan unsure 5% dinamakan baja paduan tinggi.


Baja cor khusu baru bisa digunakan setelah melalui heat treatment untuk memperbaiki sifat sifatnya.


KOMPOSISI KIMIA BAJA

  1. Umum

Baja pada dasarnya ialah besi (Fe) dengan tambahan unsure Karbon ( C ) sampai dengan 1.67% (maksimal). Bia kadar unsure karbon lebih besar dari 1.67%, maka material tersebut biasanya disebut sebagai besi cor (Cast Iron).

Makin tinggi kadar karbon dalam baja, maka akan mengakibatkan hal-hal sbb:
  1. kuat leleh dan kuat tarik baja akan naik
  2. keliatan / elongasi baja berkurang
  3. semakin sukar dilas.

Oleh karena itu adalah penting agar kita dapat menekan kangdungan karbon pada kadar seredah mungkin untuk dapat mengantisipasi berkurangnya keliatan dan sifat sulit dilas, tetapi sifat kuat leleh dan kuat tariknya tetap tinggi.

Penambahan unsur-unsur ini dikombinasikan dengan proses heat treatment akan menghasilkan kuat tekan yang lebih tinggi, tetapi keuletan dan keliatan dan kemampuan khusu lainnya tetap baik. Unsur-unsur tersebut antara lain: Mangan (Mn), Chromium (Cr), Molybdenum (Mo), Nikel (Ni) dan tembaga (Cu). Tetapi proporsional pertambahan kekuatnnya tidak sebesar karbon. Pertambahan kekuatannya semata-mata karena unsur tersebut memperbaiki struktur mikro baja.

Unsur memahami pengaruh komposisi kimia dan heat treatment terhadap sifat akhir baja, maka kita perlu mengenal faktor-faktor sbb :
  1. Struktur Mikro
  2. Ukuran Butiran
  3. Kandungan Nonlogam
  4. Endapan dipermukaan antar butiran
  5. Keberadaan gas –gas yang terserap atau terlarut.

  1. Struktur Mikro

Unsur Fe dan C menyusun diri dalam suatu struktur berulang dalam pola tiga dimensi yang dinamakan dengan kristal. Kristal Kristal yang berorientasi (Arah pengulangan / susunan) sma disebut sebagai butir. Susunan kumpulan butir satu denganyang lain pada suatu fasa tertentu dinamakan struktur mikro, contoh struktur mikro antara lain : ferit, perlit dan sementit.

C. Ukuran Butiran

Penghalusan butir baja akan menghasilkan :
  1. peningkatan kuat leleh (yield strength)
  2. perbaikan sifat keuletan (toghness) dan keliatan (ductifity).

Penghalusanbutiran dapat dilakukan dengan panambahan unsur niobium, vanadium dan aluminium dengan jumlah maksimal 0.05% atau dengan heat treatment.

D.    Kandungan unsur unsur non logam

Unsur-unsur non logam yang umumnya dibatasi jumlahnya dalam produk baja adalah SULFUR (S) dan Fosfor (P).
Tinggi kadar kedua unsur tersebut bisa menurunkan keliatan (ductlity) baja dan meningkatkan kemungkinan retak ada sambungan las. Pada baja khusu mampu las, kandungan kedua unsur diatas dibatasi kurang dari 0.05%.

E.     Endapan di permukaan antar butiran.

Unsur-unsur lain yang juga dapat menurunkan keuletan baja antara lain : timah (Sn),  Antimon (Sb) dan Arsen (As) hingga menjadi getas.
Sifat getas ini ditimbulkan oleh pengendapan atau berkumpulnya unsur diatas dibidang batas antar butir baja suhu 500 600 derajat.

F.      Kandungan unsur unsur non logam

Baja yang mengandung gas gas terlarut dalam kadar yang tinggi terutama: Oksigen (O) dan Nitrogen (N) dapat menimbulkan sifat getas. Untuk mengurangi kadar gas tersebut biasa digunakan unsur-unsur yang dapat mengikat kedua unsur gas ditas menjadi senyawa yang cukup ringan sehingga senyawa tersebut akan mengapung ke permukaan baja yang masih panas dan cair.

Unsur – unsur pengikat gas N dan O biasanya digunakan unsur Silikon (Si) dan atau Aluminium (Al) yang fungsinya disebut sebagai Deoxidant.

G.    Sifat tahan panas dan tahan korosi

Sifat sifat khusus baja dapat dicapai dengan penambahan unsur unsur utama sebagai berikut : Chrom (Cr), Nikel (Ni) dan Molybdenum (Mo).

Baja tahan karat umumnya mengandung unsur Chrom lebih dari 1.2% dimana pada kondisi seperti itu baja akan bersifat pasif terhadap proses oksidasi. Baja tahan karat dapat dibedakan sesuai struktur mikro nya yaitu : Baja tahan Panas Martensit, baja tahan Pnasa Ferit dan Baja Tahan Panas Austenit..

Baja Tahan Karat Martensit mengandung Chrom 13% kuat leleh dan tariknya diperoleh dari proses pendinginan pada kondisi udara luar, sesuai untuk lingkungan korosif ringan, serta biasanya digunakan untuk saluran dan rumah rumah turbin.

Baja Tahan Ferit mengandung chrom-nikel 18%, dimana sifat tahan karatnya didapat melalui pemanasan pada suhu 1000 – 1100 derajat lalu didinginkan dengan direndam kedalam air, sesuai untuk lingkungan yang mengandung garam, serta biasanya digunakan untuk baling baling kapal.

Baja Tahan Panas biasanya dinamakan untuk baja yang tahan pada suhu 650 derajat, dimana sifat itu didapat pada kondisi kadar chrom dan nikel yang cukup tinggi. Berbeda dengan baja tahan karat adalah umumhya kandungan karbonnya lebih tinggi.  Umumnya digunakan pada ketel uap, tungku dan lain lain.


Disadur dari majalah tower edisi 2.

Minggu, 13 Juli 2014

PROFILE WELDED BEAM


Profile Welded Beam adalah profile yang didapat dengan proses pengelasan 3 lembar plate yang terdiri dari 2 plate flange dan 1 plate web dan dibentuk menjadi IWF atau H-Beam. Proses pengelasan harus dilakukan dengan mesin las khusus welded beam dan setelah dilakukan pengelasan tentu harus dilakukan pelurusan/straightening karena proses panas pengelasan mengakibatkan profile akan bending atau melintir. Semua prosedur QC harus tetap dilakukan sesuai standar produk material yang dipakai pabrik untuk tetap menghasilkan qualitas sesuai standar material semisal standar JIS, ASTM dan lainnya. Akibat proses panas saat pengelasan ini, maka ada minimal ukuran welded beam dan tebal minimum plate nya maksud nya adalah ukuran welded beam yang terkecil tidak akan dapat di luruskan kembali saat proses straightening karena daya leleh yang telah lewat batas saat menerima panas pada saat pengelasan.

Saat ini di pasaran Indonesia kita hanya dapat menemukan profile IWF atau H-beam yang diproses secara hot rolled paling maksimum ukuran WF588x300 yang artinya mesin roll hanya maksimum dengan ukuran profile tersebut dengan spesifikasi SS400 Fy=245 MPa.

Untuk profile yang lebih besar dari itu maka dibentuk dengan proses Welded Beam. Umum nya profile welded beam ini dipakai pada konstruksi jembatan karena dibutuhkan profile yang lebih besar dan spesifikasi high strength fy = 345 MPa.

Ilustrasi pembuatan Welded Beam.
Kita ambil contoh untuk membuat WB 700x300x13x24 (satuan dalam milli meter).

















Diatas adalah potongan melintang profile WB 700x300x13x24. Untuk membuat profile tersebut dengan cara welded beam yang diperlukan 3 potongan lembaran plate yaitu 2 lembar plate flange ukuran tebal 24mm x 300mm x 12000mm dan satu lembar plate web ukuran tebal 13mm x 652mm x 12000mm. Pada plate Web flange harus dibevel dan ketebalan las harus sesuai dengan radius (r=28mm).
















Ketiga lembaran plate diatas di las menjadi menjadi satu profile seperti gambar dibawah ini.

















Dari gambar diatas sudah jelas yang dimaksud potongan plate yang di welded/las menjadi Profile Welded Beam. Pengelasan dilakukan dengan mesin las welded beam otomatis seerti gambar dibawah ini.

mesin potong plate otomatis (oxy cutting)


mesin welded otomatis

Setelah profile Welded Beam selesai proses welded, maka tentu profile tersebut menjadi melintir ini akibat sifat baja yang jika mengalami panas (heat treatment) menjadi melintir. proses panas (heat treatment) diterima saat proses pengelasan sepanjang beam. Untuk itu maka perlu dilakukan proses pelurusan atau biasa disebut straightening.
1. Proses straightening pada flange


2. Straightening pada web


Semua pekerjaan straightening tersebut dokontrol oleh Quality Control (QC) sampai pada sandar produk acuan yang dipakai terpenuhi.



Kamis, 15 Mei 2014

E. RAL COLOUR

Berikut ada RAL Colour yang kami dapat dapat perusahaan produksi cat di Indonesia. Warna warna ini yang biasa dipakai pada struktur baja. mulai dari lapis pertama yang biasa disebut cat primer sampai pada warna cat finishnya. Untuk cat type Alkyd Primer standara warna adalah grey dan merah namun yang paling sering dipakai adalah grey. Untuk warna cat finish nya dapat dipilih sesuai RAL COLOUR berikut ini:




RAL COLOUR ini adalah standar di internasional, dan konsumen hanya menyebutkan nomor RAL COLOUR saja dan produsen/suplier cat sudah tahu jenis warna yang dimaksud.

Warna yang dihasilkan pada layar monitor tentu berbeda dengan aslinya tergantung dengan resolusi monitor.
Untuk memastikan, lebih baik konsumen minta paket fisik RAL COLOUR ke perusahaan cat.

Terimakasih, semoga menbantu.



Senin, 12 Mei 2014

Desain Rumah Tinggal

Tahun lalu saya coba desain rumah tinggal saya sendiri.
Terusterang ini proyek pertama untuk bangunan sipil. Tidak terlalu konsen dengan bangunan sipil, namun untuk desain rumah tinggal 2-3 tingkat berikut kekuatan struktur nya dapat kita tangani.

Penampakan rumah tinggal sendiri.
1. Penampakan existing


Denah Existing


Sehubungan dana sangat minimalis maka penampakan menjadi :

Rencana Denah setelah renovasi:

Namun pada nyatanya tidak seperti itu sebab dana terpotong buat keperluan lain ;(

Rumah tersebut didesain dengan konsep 2 lantai dan tulangan tahan gempa. dengan spesfikasi bangunan sbb:

1. Pondasi cakar ayam 10 titik uk. 1mx1m dia 10 polos dalam 1 m sebab tanah timbunan dan lunak.
2. Pondasi menerus dalam 70cm
3. Tembok bata merah untuk dinding baru
4. Atap dak keraton untuk tambahan huk dan dapur.

Berikut penampakan-penampakan desain struktur rumah tinggal.


Demikian penampakan-penampakannya, semoga bisa menambah referensi.

Terimakasih




Kamis, 27 Februari 2014

Jembatan Girder

Berikut ini adalah proyek yang saya kerjakan pabrikasinya pada akhir tahun 2013.
Jembatan Girder yang sudah rampung dilakukan pemasangan dengan metode perancah tampa crane.